Menetapkan Tujuan Bersama Anak

20181109_073243

Menetapkan Tujuan Bersama Anak

Kami sering merencanakan tujuan bareng, baik unt hal besar maupun hal2 kecil seperti gambar di foto, yaitu menetapkan tujuan minum lebih terukur. Dulu kuliah sy prnh hmpr dinyatakan dehidrasi dan trnyt kebawa sampai skr. Minum sy sedikit. Jd anak keikutan minum sedikit. Akhirnya kami menetapkan tujuan bareng soal jumlah air mineral yg diminum.

GROW (diambil dr training #transformingbehaviourskills bersama Mba Okina)
Goals (apa yg ingin dicapai): kami ingin mencapai agar F minum 3 L per hari& sy n suami 8 L/hr.

Reality (gmn kondisi saat ini): kami kurang minum bahkan 2 L/hr engga.

Options (apa langkah2nya): kami akan ukur jumlah yg kami minum per harinya.

Will (apa yg akan dilakukan dg segera): mencoret2 botol 1 L & mengukur jumlah air yg diminum tiap jam.

Bagaimana agar tujuan tetap Hidup?
1. Menyusun improvement steps
2 Mengevaluasi setiap langkah yg dilakukan.

Alhamdulillah berhasil dan masih konsisten.

Advertisements

Menghilangkan Phobia Pada Anak

Assalamu’alaykum…

Anak sy yg laki-laki takut dengan capung dan kenteret (sebenarnya sy yg membuat dia takut adalah karena sy takut). Sy pikir, anak sy laki-laki, harusnya sy tidak menunjukkan ketakutan sy terhadap serangga. Hal pertama yg sy lakukan adalah mengobati diri sy terlebih dahulu. Sy yakinkan diri sy kl serangga itu asal tidak berada di dekatnya, maka dia tidak mengganggu. Kalaupun ada di dekat sy, sy tinggal kibas saja. Ternyata sugesti diri seperti yg sy terapkan pada diri sy tidak bisa saya terapkan kepada anak sy. Akhirnya sy memakai cara lain.

Sy pernah mengikuti training Transformation Behaviour Skills oleh Mba Okina Fitriani pada tanggal 7-9 September 2018. Kebetulan dalam training tersebut, ada salah satu peserta (Mba Rani) yang ingin dihilangkan rasa takut (phobia) terhadap kucing. Melihat gambar kucing pun dia takut.ย  Mba Okina menginstruksikan untuk mengingat kejadian menyenangkan sebelum kejadian dan sesudah kejadian. Lalu, Mba Okina memberikan gambar kucing pd peserta tersebut, lalu gambarnya diinstruksikan untuk dikecilkan sekecil lingkaran tangannya. Kemudian, Mba Okina mengarahkan untuk mengingat kejadian sebelum sampai sesudah kejadian sembari diputarkan lagu. Lalu mata Mba Rani diinstruksikan untuk melihat gambar kucing yg sudah sekecil lingkaran tangan Mba Okina, lalu peserta tersebut diinstruksikan untuk mengkedap-kedip mata sampai gambar tersebut pudar dan hilang. Setelah selesai, Mba Rani diminta untuk melihat kembali gambar kucing, dan dicium gambarnya. Lalu Mba Rani sudah tidak takut lagi. Hal itu bukan hipnosis ya, tp sugesti diri yg sangat besar untuk berubah menjadi lebih baik.

Sebelumnya sy sudah pernah melatih trauma healing untuk anak sy pada saat kejadian gempa (baca: https://wordpress.com/post/ladytulipe.wordpress.com/3128) Sekarang sy latih anak sy untuk tidak takut serangga. Caranya adalah:

1. Sy ambil gambar capung, karena capung yg paling sering muncul di rumah dan tidak berbahaya.

2. Sy instruksikan anak sy untuk mengecilkan gambar capung tersebut tersebut sampai sebesar lingkaran kecil tangan sy. Lalu sy instruksikan untuk mengkedap-kedip matanya hingga gambarnya buram.

3. Setelah itu sy lihatkan capung ke anak sy dan dia sekarang semakin percaya diri dengan gambar capung.

4. Sy contohkan bagaiman memegang capung. Lalu sy persuasi anak sy, (sebenarnya yg dia takutkan adalah geli-nya memegang serangga). Maka sy instruksikan unt memegang sayapnya…dan sy ajak anak untuk memegang capung daaannn taraaam dia berhasil memegang capung.

Berikut adalah foto keberaniannya memegang kenteret. Krn memgang capung ga sempat difoto.

20181023_160333

Wassalamu’alaykum.

Fitrah Iman

IMG_20181019_055710_225

Fitrah Iman

Kebetulan jadwal tahsin sy dirubah dr sore ke siang. Dan qadarullah anak sy sakit hr rabu (ga masuk sekolah krn muntah2, namun dia ga mau tidur, maunya ikut sy tahsin ke rumah guru sy. Unt tahsin sy sgt usahakan sy tdk izin kelas krn sy rindu suasana dg guru dan teman2 sy disini. Walau cuma 4 org tp in syaa Allah banyak kebaikan dan motivasi d kls ini. Spt d kls #enlighteningparenting dan #tranformingbehaviourskills). Di tmp tahsin, dia mendengar sambil bermain lego dan sesekali minta izin ke guru sy untuk melihat-lihat rumahnya ke dalam. Setelah pulang, anak sy bilang. Ma, masuk surga itu ga gampang ya Ma. Td F dengar Mama ngaji 1 ayat saja berkali-kali diulang-ulang, haduh capek deh. Kl F shalat dhuha, kn kl 12 rakaat dibangun rumah sm Allah di surga, 12 rakaat ga gampang loh Ma. Br 2 rakaat, F udah mau main. (Senyum bareng)

Masuk surga memang ga mudah Nak, tp kita sudah dikasih petunjuk sm Allah lewat Al-Qur’an. Itu knp Mama jg bljr Al-Qur’an. Bljr ngaji Mama harus beda dong Nak dg bljr ngaji F, krn umur Mama lebih tua artinya Mama jg hrs lebih, bertambah belajarnya. F msh inget ga yg Mama prnh bil kita hrs Taat, Syukur, Bermanfaat, Meningkat? Meningkat, termasuk menambah ilmu itu Nak. Krn unt beriman kpd Allah perlu ilmu, unt masuk surga perlu ilmu. Ilmu kita hrs meningkat agar tidak lepas hubungan kita dg Allah.
F mau kan trs menjaga hub dg Allah? Iya mau ma, spy Allah sll lindungin F. Alhamdulillah, pelan2 kita belajar trs, kita jaga trs hubungan kita dg Allah. In syaa Allah jalan k surga mnjadi lebih mudah Nak. Iya Ma, bismillah.

Sorenya anak sy ada jadwal ngaji. Kami minta dia istirahat dl, dia ga mau. Maunya ngaji. Dan dia berikan solusi ke kami. Gini aja Yah, Ma…nnt F mnt izin ke Bunda dan teman2 spy F dpt urutan pertama ngajinya jd bs pulang cepat. Baik Nak. Tp Mama jg izin ke Bunda y Ma spy F dpt urutan pertama. Ok.
Sy dan ayahnya jemput lbh awal, namun dia ga mau pulang dl meskipun sudah selesai krn belum berdoa, doa penutup majlis ktny. (Kami tertawa bareng. Antara mau berdoa dg main. Semoga Allah Ta’ala menjaga fitrah iman di hatinya).

Berkata yang Baik

Pulang sekolah, anak sy yg sedang duduk di bangku TK membawa kata-kata yg sy dan ayahnya tidak memgerti. Sy cari tau ternyata artinya tidak baik untuk dikatakan. Di rumah hanya ada sy, suami, dan adiknya yg masih bayi belum bs bicara. Bibi yg bantu di rumah ada, namun sy yakin bibi tidak pernah bicara itu dan jg interaksi anak sy dan bibi bs sy awasi krn selesai kerja bibi pulang ke rumahnya. Lalu sy ajak dia ngobrol.

Nak, apa artinya itu? Ga tau ma, yah…td si itu yg bilang. Mama tanya sm bibi dan teman mama dan ayah ternyata kata tersebut tidak baik Nak. Artinya perempuan nakal. Kl nakal baik ga Nak? Engga Ma. F inget hadits barang siapa beriman kpd Allah dan hr akhir hendaklah berkata baik atau diamlah? Kalau F ga tau artinya lebih baik diam atau gimana Nak? Diam Ma. Kl udah tau artinya ga baik, lebih baik gimana Nak? Diam Ma. Berarti udah tau ya Nak lebih baik diam dan jangan berkata kata itu lg ya Nak.

F mau ga kl dibilang kata2 yg ga baik sm teman? Ga Ma. Kr2 gmn perasaan F/teman dikatain hal yg ga baik? Sedih Ma. Kr2 ngatain teman perbuatan baik/buruk Nak? Buruk Ma. Kl buruk sebaiknya dilakukan apa engga Nak? Engga Ma. Jd Mas Faiz bs berhenti ya berhenti berkata kata2 itu? Iya Ma. Kl kr2 Mas Faiz bilang hal itu lg, konsekuensinya apa Mas? Dikurung d kamar aja Ma. Bener ya Nak? Bener Ma.

Alhamdulillah kata2 tersebut tidak pernah keluar lg dr mulut F. Semoga Allah sll menjaga kami.

Lelah Diajak Suami?

Hi Mamah Muda,

Banyak yg tanya ke sy gimana caranya tetap jalan ngurus anak, suami, rumah, dan juga usaha? Jawabannya adalah manajemen diri. Manajemen diri artinya sy mengatur diri sy sendiri, mulai dr hati, waktu, kesehatan, dan keuangan. Tentukan prioritas-prioritas, tau keadaan. Seperti apabila sedang bekerja, urus pekerjaan sampai waktu yg sudah ditentukan, sedang bersama keluarga, total bersama keluarga, sy mensilent hp sy.

Sy mengatur hati sy dg yg mempunyai hati sy, yaitu Allah Ta’ala. Maka, sy berusaha untuk menjaga ketakwaan kepada yg Maha Mempunyai hati. Usaha yg sy jaga adalah dg melaksanakan perintah Allah Ta’ala dan tidak melaksanakan apa yg dilarang-Nya. Sebelum subuh sy berusaha bangun untuk curhat kepada Allah Ta’ala, melaksanakan shalat wajib dan sunnah, baca A-Qur’an dan mentadabburinnya, belajar dg guru yg paham, berbagi, tidak membicarakan hal yg tidak perlu, tidak melakukan hal yg tidak perlu, dzikir pagi dan petang. Hal tersebut selalu sy usahain rutin, agar hati sy menjadi tenang. Dengan berbagi hati menjadi senang. Dengan tidak mendengarkan, melakukan dan membicarakan hal-hal yg tidak perlu hati menjadi tenang dan…”dengan mengingat Allah Ta’ala hati menjadi tenang” (QS Ar-Ra’du: 28).

Perlu tidaknya melakukan suatu sy biasanya membuat jadwal harian dan bulanan. Dengan membuat jadwal, sy jadi tahu kegiatan mana yg prioritas dan kapan kegiatan tersebut sy lakukan. Disini masuk ke manajemen waktu. Manajemen waktu sy buat secara rinci termasuk jam berapa, berapa lama serta apabila waktunya habis, beralih ke kegiatan lainnya.

Lalu, ada pertanyaan lainnya ke sy: kalau sedang capek, gimana “layanin” suami. Krn biasanya suami kan ga bisa ditunda keinginan yg satu itu.

Jawaban mengenai hal di atas adalah iya, sy melayani. Pernah sedang capek ga? Pernah. Terus gimana? Ya, tetap sy layani. Kok bisa? Suami sy termasuk pekerja tambang yg rooster kerjanya pernah 4-4, 5-2, terakhir 4-2 (4 minggu kerja, 2 minggu off). Sewaktu 4-4 (4 hari kerja, 4 hari off) itu yg harus sy latih diri sy terus dan terus. Apanya yg dilatih? Sugesti diri sy. Terkadang suami sy bisa mengerti kl sy sedang halangan atau sakit. Tp kl cuma lelah biasa, dia ajak sy diskusi.

Bagaimana sy melatih sugesti positif terhadap diri sy? Kira-kira seperti ini. Kejadian ini sewaktu sy sedang menghadapi rasa lelah dan sakit kepala namun sy harus tetap hadir di suatu acara. Mamah-mamah muda bisa mengganti kondisi ini dg menukar kejadiannya sesuai dg mamah-mamah inginkan ya. Pada kondisi ini, sy mencoba menegosiasi dg tubuh sy sendiri dan mencari penyebab kenapa sy suka lelah dan sakit kepala. Saya pejamkan mata, saya fokuskan pikiran saya ke bagian kepala yg sakit, sebelah atas. Saya berdoa minta dimudahkan dan diberikan kesembuhan oleh Allah Ta’ala. Kemudian saya ajak tubuh saya berdialog.
“Halo tubuh, terimakasih sudah memberi tahu sy bahwa sy butuh istirahat. Bahwa rasa sakit ini adalah peringatan bagi sy untuk beristirahat. Namun saat ini sy belum bisa melakukannya, jadi sy minta bantuannya untuk menghentikan rasa sakit ini.” Kemudian sy tarik nafas dalam-dalam, sy visualisasikan mengirimkan oksigen segar ke kepala bagian atas yg terasa sakit. Sy bayangkan oksigen itu mengendurkan syaraf-syaraf yg tegang saat itu. Sy lakukan terus beberapa kali. Dan alhamdulillaah, rasa sakit berkurang perlahan lahan, dan kemudian hilang sama sekali.

Lalu, sy cari penyebab sy kelelahan dan sering sakit kepala ternyata sy sering telat makan, dan apabila makan jumlahnya tidak mencukupi tubuh karena kl anak sedang minta ASI, sy berhenti makan lanjut memberikan anak ASI dsb. Maka saya antisipasi dg makan biskuit, makan buah, dan makan lagi kl anak tidur (kl mamah ikut tertidur jugan pas bangun makan lg ya ๐Ÿ˜)

Teringat kata ustadz dan ustadzah tempat sy berguru:

ุฅูุฐูŽุง ุฏูŽุนูŽุง ุงู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ู ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุชูŽู‡ู ุฅูู„ูŽู‰ ููุฑูŽุงุดูู‡ู ููŽุฃูŽุจูŽุชู’ ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุฌููŠู’ุกูŽ ู„ูŽุนูŽู†ูŽุชู’ู‡ูŽุง ุงู„ู’ู…ูŽู„ุงูŽุฆููƒูŽุฉู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุชูุตู’ุจูุญูŽ.

โ€œJika seorang suami mengajak istrinya ke atas ranjangnya, tetapi ia tidak mematuhinya, maka para Malaikat akan melaknatnya sampai pagi.โ€
Nah, takut kan kl seperti itu. Maka selain berdiskusi dg suami, sugesti diri yg positif, mamah muda bisa mencari penyebab kenapa mamah cepat lelah dan cari solusinya.

Semoga bermanfaat.

 

Travelling Bersama Balita dan Bayi

Hi Mamah Muda,

Mamah…kalau mamah mau jalan-jalan tapi kepikiran repotnya bawa anak, bawaan lain-lainnya untuk anak-anak, untuk diri sendiri dll. Saran saya buang jauh-jauh pikiran tersebut. Mari pikirkan saja cara praktis dan efektif agar jalan-jalan menjadi menyenangkan. Kata orang kalau jalan-jalan itu bagi mamah hanya pindah mengurus anak. Mamah juga bisa loh menikmati jalan-jalan. Caranya siapin peralatan, hati, rencana bersama suami dan anak-anak, anak-anak apabila sudah berumur di atas 2 tahun bisa di briefing dan role playing. Mari saya telaah satu-satu kegiatan saya agar liburan sekaligus kerjaan saya di luar megeri menyenangkan:

1. Berdoa. Saya niatkan dan minta sm Allah Ta’ala agar sy bisa mempersiapkan semua kebutuhan saya dan tidak ada yg tertinggal.

2. Saya siapin hati, pikiran apa yang akan saya lakukan pertama kali.

3. Saya list barang-barang kebutuhan saya. Apabila saya travelling untuk kerjaan, maka yang saya persiapkan adalah semua kebutuhan kerjaan, lalu saya, anak-anak, dan suami. Suami biasanya ga sy urus lg. Saya hanya mengecek apakah yg suami siapkan sudah lengkap.

4. Saya siapkan barang-barang serta masukkin ke tas dan koper. Biasanya sy bedain tas/koper untuk kerjaan. Saya, suami, dan anak-anak saya usahakan berada dalam 1 tas/koper. Jd saya tidak perlu bawa banyak barang (untuk meminimalkan potensi kehilangan karena lupa/riweuh dsb). Kalau ke luar negeri yg 4 musim, musim salju sebenarnya lebih enak bawaan baju lebih sedikit. Karena udara dingin tidak menyebabkan keringat di badan jd baju bisa dipakai berkali-kali.

5. Diskusikan dengan suami dan anak-anak apa yang akan dilakukan dari mulai berangkat dari rumah sampai kembali ke rumah. Diskusikan list yg sy tulis apakah sesuai atau tidak. Diskusikan mengenai tempat-tempat seru yang bisa dinikmati oleh seluruh keluarga. Sy bilang seluruh ya, karena kalau anak-anak masih balita pergi ke Universal Studio dan Disneyland juga agak ga seru karena mereka belum bisa menikmati. Legoland mereka bisa menikmati karena semua permainan sesuai dengan umurnya. Orangtua juga bisa menikmati banget keseruan bermain di Legoland.

6. Briefing dan role playing anak-anak dari jauh-jauh hari berangkat, biasanya 1 bulan sebelumnya dari situasi keluar rumah sampai kembali lagi ke rumah. Briefing dan role playing juga untuk keadaan-keadaan darurat apabila terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

Untuk barang-barang yang biasa sy bawa wajib untuk anak-anak adalah gendongan. Gendongan ergo seperti postingan sy mengenai umroh (https://ladytulipe.wordpress.com/2018/09/25/) sangat membantu mamah. Dari anak pertama umur 11 bulan sewaktu saya pergi ke Jepang di tahun 2014 sampai sekarang, gendongan masih sangat nyaman dipakai dan sekarang dipakai untuk anak kedua yang ke Jepang juga umur 7 bulan April-Mei 2018 kemarin. Selain gendongan, makanan bayi yang halal, mudah dibuat dan praktis juga saya bawa. Sepertislow cooker merk takachi sy bawa. Namun, perlu diperhatikan kepada mamah kalau pergi ke Jepang. Di Jepang voltase listriknya 110 V sedangkan di Indonesia 220 V. Jadi kalau mamah bawa peralatan listrik dari Indonesia ga akan bisa dipakai. Saran saya mamah apabila mamah mau pergi karena liburan, mamah cari tempat nginap yang menyediakan peralatan dapur dan mamah bisa beli bahan-bahannya di swalayan di negara Jepang atau bawa dari Indonesia. Perlu mamah ketahui bahwa di Jepang, mencari produk halal tidak selangka zaman dahulu. Meskipun ga sebanyak di Indonesia, mamah bisa memilih bahan-bahan yang sudah ada label halal, atau memilih bahan-bahan seperti ikan, cumi, udang, sayur, buah, umbi-umbian, tofu dan masih banyak lagi. Mengenai stoller, mamah bisa browsing-browsing, negara yg mamah tuju ramah tidak dengan stoller. Dari negara-negara yang pernah anak-anak saya kunjungi (Singapura, Malaysia-Johor, Jepang-Nagoya,Tokyo, Osaka, Kyoto, Okinawa, Australia-Perth, UAE-Dubai, Spanyol-Madrid, Barcelona, Aljazair-Alger, Inggris-Birmingham, London, Menchester, Liverpool. Arab Saudi-Mekkah, Madinah, Jeddah)Negara-negara yg sy tidak sarankan untuk membawa stoller adalah Arab Saudi (apalagi untuk umroh, takut mengganggu orang lain yg tawaf dan sa’i) dan Aljazair (ga mungkin kesini juga kali y mamah. Sy kesini karena ada urusan kerjaan).

Ayo intip keseruan saya travelling sekaligus bekerja bersama anak-anak.

Semoga bermanfaat.

Fitrah Tanggung Jawab

Setiap anak yang lahir ke dunia dalam keadaan fitrah, yaitu suci dan membawa potensi-potensi baik yang diberikan Allah Ta’ala. Sebelumnya, saya sudah menuliskan tentang fitrah interaksi, yaitu interaksi kakak dengan adiknya. Kali ini, saya akan menuliskan sedikit tentang fitrah tanggung jawab yang dialami oleh anak pertama saya.

IMG_20181003_083444_870

Pagi ini ada kejadian di luar dugaan yg terjadi sehingga kami pergi ke TK terlambat 10 menit. Kejadian itu adalah pecah gelas. Pecah gelas dalam minggu ini udah terjadi 2x.
Praangg!
F: yah pecah lagi.
M: (kaget, otak reptil sudah mau beraksi. Ambil napas. Diam tanpa ekspresi).
F: kena tangan F tadi, ga sengaja. Maaf ya Ma.
M: selanjutnya diapain ya Nak gelas pecahnya? (Nada tanya biasa)
F: F sapu ya Ma.
M: makasih ya Nak (senyum). Lain kali lebih hati-hati ya.

Inget di #enligtheningparenting bahwa salah satu fitrah anak yang diberikan Allah Ta’ala adalah fitrah tanggung jawab. Maka, saya berusaha untuk tidak merusaknya dengan diam. Diam adalah pertolongan pertama yang efektif untuk tidak merusak fitrah baik anak dibandingkan ngomel. Setelah diam, lanjut dg self talk (apa yang harus dilakukan). Kalau saya ngomel/marah, takutnya yang terjadi anak memilih berbohong dan menggangap jujur adalah tindakan berbahaya serta tanggung jawabnya tidak dihargai.

Terima kasih sudah mendidik mama untuk bisa lebih sabar. Mudah-mudahan bisa lebih hati-hati.

Pergi Umroh Bersama Anak

Screenshot_20180925-114050

Pengalaman saya pergi umroh di tahun 2016 adalah pengalaman pertama umroh bersama anak. Sebelumnya 2x pergi umroh bersama orangtua di saat masih SMA dan kuliah. Dan ternyata Allah Ta’ala memampukan saya dan suami pergi membawa anak kami yang berumur 3 tahun serta membawa keempat orangtua kami. Alhamdulillah. Memang benar-benar rezeki yang tidak disangka-sangka (sesuai janji Allah Ta’ala dalam surat At-Talaq ayat 3).

Keputusan membawa anak saat umroh saat itu sudah kami pikir matang-matang. Salah satu alasan kami juga saat itu adalah rezekinya saat ity f luar biasa, jadi ga kami tunda. Belum tentu dapat lagi rezeki waktu yang bersamaan bisanya dengan suami, anak, orangtua dan mertua.

Beberapa persiapan yang kami siapkan antara lain seperti:

  1. Berdoa untuk keseluruhan rangkaian ibadah umroh agar lancar dan mabrur.
  2. Memilih travel perjalanan umroh yang kami yakini nyaman buat kami membawa anak dan orangtua. Pemilihan travel disini meliputi pelayanannya selama persiapan, janji-janji, maskapai pesawat saat tanggal keberangkatan (apabila maskapai Garuda Indonesia, Saudia, dan Emirates menyediakan makanan untuk bayi dan anak-anak serta mendapat mainan anak-anak. Yang paling banyak mendapat mainan adalah maskapai Emirates ๐Ÿ˜Š), hotel tempat menginap apakah jauh atau dekat dari masjidil haram dan masjid nabawi, perhitungan biaya terhadap anak seperti apa mengingat makan belum sebanyak 1 porsi orang dewasa, tidur juga bagaimana kasurnya (king size atau single), testimoni dari jamaah yang sudah berangkat dengan travel tersebut yang bisa dilihat dari brosur, media sosial atau kabar dari mulut ke mulut. Yang tidak kalah penting dalam memilih travel umroh adalah memilih yang sesuai dengan budget keuangan keluarga.
  3. Membawa gendongan/stoller (kereta dorong. Saya lebih nyaman membawa gendongan, karena tidak semua tempat di Arab Saudi ramah terhadap kereta dorong). Gendongan yang saya biasa bawa dari bayi sampai sekarang punya anak kedua adalah gendongan dari ergo. Cari yang asli ya. Karena apabila untuk perjalanan jauh dan memakan waktu lama lebih khusus lagi saat tawaf dan sa’i, terasa banget yang asli dan palsunya. Yang asli menyangga lebih kuat sehingga punggung yang menggendong tidak pegal dan tidak sakit.20180924_115407
  4. Briefing dan Role Playing. Walaupun anak baru berumur 3 tahun, tapi anak ngerti loh kalau di briefing. Briefingnya tentu dengan bahasa anak-anak ya. Anak di briefing mulai dari berangkat dari rumah, di bandara, di tanah suci mekkah dan madinah (kalau ke jeddah tambahin ngapain aja di jeddah), sampai kembali ke tanah air. Setelah di briefing, lanjut ke role playing. Rencanakan dan siapkan role playing yang seru buat anak. Sehingga anak menikmati briefing dan role playing yang diberikan. Briefing dan role playing ini memakan waktu lebih dari 1 hari karena, rentang fokus anak belum bisa lama. Harus ada kesepakatan yang sama dengan suami mengenai isian briefing dan role playing ke anak agar anak tidak bingung. Jangan lupa untuk menyiapkan sesuatu sebagai tanda untuk mengantisipasi kalau anak terpisah dari orangtua.
  5. Menyiapkan semua kebutuhan anak. Obat, pakaian pas tanggal keberangkatan disesuaikan dengan keadaan cuaca disana (bulan Januari-April cuaca di tanah suci tidak ekstrem dingin/panas), pelembab bibir dan kulit untuk menyembuhkan kekeringan pada kulit. Saya memakai pelembab dari vaselin (foto tertera di bawah). 20180924_192944Di Indonesia sudah banyak yang menjual vaselin jenis ini, makanan ringan, botol minum, mainan yang anak suka. Saya memilih membawa busy book untuk aktivitas anak saya.
  6. Catat seluruh keperluan yang dibawa, karena dengan mencatat akan tahu keperluan yang kurang dan yang ga perlu dibawa. Diskusikan dengan suami.

Kalau teman-teman perhatikan foto di atas, ada buku di bagian gambar sebelah kanan. Buku itu adalah busy book yang saya bawa ketika kami umroh. Ternyata menarik perhatian anak-anak lain juga. Misalnya Zeva dari Pakistan tertarik dengan aktivitas kami dan ikut bergabung bersama kami.

20180924_110000

Foto di atas adalah foto anak saya ketika berada di luar Masjid Nabawi. Moms jangan kuatir, anak-anak sangat senang main lari-larian di Masjid Nabawi. Hanya perlu pengawasan ekstra ketat. Kadang anak dibawa oleh suami, kadang sama saya. Jangan lupa setiap hari di briefing dan role playing kembali mengenai rencana kegiatan hari itu sehingga anak akan konsisten apa yang boleh dan tidak dengan catatan orangtua juga konsisten mengenai peraturan tersebut. Misalnya hari itu anak ga boleh belanja, orangtua pun juga jangan belanja. Atau boleh belanja tapi yang dibelanjakan apa saja. Atau anak ga boleh belanja, hanya mama saja yang boleh belanja; boleh saja sih tapi jangan lupa jelaskan kenapa hanya mama yang boleh belanja sedangkan anak tidak..

20180924_110023

Foto di atas saat anak di dalam Masjid Nabawi. Moms bisa lihat di foto ada bagian yang dipisah dengan ruangan tempat anak bermain. Ruangan di bagian depan adalah untuk para moms yang tidak membawa anak sedangkan yang terlihat ada anak saya dan temannya itu adalah bagian untuk para moms yang membawa anak. Di Masjid Nabawi anak-anak bisa mengikuti ibadah orangtuanya sepeti shalat, baca Al-Qur’an, mengobrol dan bermain bersama teman-temannya yang baru bertemu saat itu dari berbagai negara dan bisa ikut duduk di majlis ilmu seperti gambar di bawah ini.

20180924_110048

Majlis ilmunya memuat kajian dengan bahasa Arab. Memang anak saya belum mengerti apalagi bahasanya pakai bahasa Arab. Tapi suasana kebersamaannya dengan jamaah lainnya membuat anak merasa nyaman berada di Masjid Nabawi.

Saya lebih senang berada di Madinah daripada di Mekkah. Yang saya rasakan, orang-orang Madinah lebih bersahabat, udara juga lebih dingin daripada di Mekkah. Anak-anak juga lebih mandiri apabila mau minum, bisa langsung ke depan shaf (antar shaf dekat) ambil minum air zam-zam yang sudah disediakan juga gelasnya.

20180924_110129

Setelah dari Madinah, kami mengunjungi Mekkah. Sesampainya di Mekkah, kami langsung melaksanakan ibadah umroh. Foto di atas adalah saat kami selesai menjalankan ibadah umroh masih di dalam Masjidil Haram. Perlu mempersiapkan kebugaran fisik saat mau menjalankan ibadah umroh apalagi dengan membawa anak.

20180924_110145

Foto di atas adalah gambar yang suami saya ambil tepat di luar Masjidil Haram pada malam hari. Kami sampai di Mekkah dini hari. Mekkah di Masjidil Haram dan Madinah di Masjid Nabawi merupakan tempat yang tidak pernah tidur, tidak pernah sepi karena berjuta-juta manusia dari pagi sampai pagi lagi datang berkunjung. Kalau New York disebut sebagai Gotham; The City That Never Sleep, mungkin orang yang memberi julukan tersebut belum pernah berkunjung ke Mekkah.

20180924_110208

Di Mekkah dan Madinah juga biasanya travel-travel menyediakan waktu untuk berjalan-jalan mengunjungi tenpat-tempat bersejarah. Seperti foto di atas adalah perjalanan kami bersama rombongan ke Gua Hira. Anak saya bisa ikut, malah semangat karena penasaran dengan Gua Hira yang sering saya bacakan sebelum kami pergi umroh. Disini kebetulan sedang banyak burung, sehingga ada aktivitas tambahan dari anak saya, yaitu mengejar burung dan memberi makan burung. Di tempat ini, karena banyak juga jamaah dari negara lain yang berjunjung maka jamah biasanya suka bagi-bagi uang, permen, atau apapun yang mereka punya. Mungkin perlu kehati-hatian dari para moms untuk anak tidak asal menerima pemberian orang lain. Bukan berarti su’uzon tapi perlu hati-hati dengan orang yang sama sekali ga dikenal.

20180924_110306

Foto di atas adalah foto anak saya bersama temannya dari Paskistan. Anak saya memang senang sekali bermain jadi selalu bertemu dengan teman baru. Anak saya sedikit memakai Bahasa Inggris tapi banyaknya pakai bahsa isyarat. Anak-anak dari Paskistan hampir semua yang kami temui menguasai 3 bahasa: Urdu, Inggris, dan Arab. Luar biasa ya ๐Ÿ˜Š

Alhamdulillah tidak ada kendala selama kami sekeluarga menjalankan ibadah umroh. Semoga tulisan ini bermanfaat untuk para moms yang sekiranya masih ragu-ragu mengajak anak menjalankan ibadah umroh. Berikut ada video berupa foto-foto kami selama berada di tanah suci. Nantikan tulisan saya selanjutnya mengenai perjalanan kami ke negara lain membawa anak dan bayi. Sampai jumpa ๐Ÿ˜Š

 

 

Fitrah Interaksi

IMG_20180924_011653_238

Anak adalah tamu istimewa yang diberikan oleh Allah Ta’ala (Tuhan YME) yang orangtua undang dengan membawa potensi-potensi baik (fitrah). Jadi orangtua loh ya yang undang, artinya orangtua yang mau mempunyai anak. Sejatinya kalau mau ada tamu yang datang terlebih tamu itu penting dan istimewa banget, setiap orang pastinya mempersiapkan terlebih dahulu jamuannya. Itu kasarannya tamunya hanya beberapa jam atau menit singgah di rumah. Nah ini langsung pemberian Tuhan dan akan lama tinggal di rumah. Harusnya persiapannya lebih istimewa lagi, seperti pengetahuan merawat dan mendidik anak dari bayi hingga dewasa, finansial, dll.

Salah satu potensi baik (fitrah) anak yang diberikan Tuhan adalah fitrah interaksi. Manusia hidup pasti berinteraksi. Sedari bayi, anak sudah menunjukkan interaksi dengan orang-orang sekitarnya seperti senyum, bersuara melihat atau mendengar suara orang-orang di sekelilingnya. Sesuai berjalannya waktu, fitran interaksi pun beraneka ragam. Orangtua harus jeli menjadi detektif kebaikan bagi anak dengan tidak mencederai fitrah interaksi tersebut. Berikut pengalaman interaksi anak pertama dan kedua saya.

IMG_20180923_154057_812

Si adik senang banget kl sudah main sm kk. Kl si kk lg sibuk sndr pun si adik maunya nempel kdg mau ikut ngeramein aktivitas kk. Kk jg antusias bgt, pernah bermain peran sm adik. Pernah menjadi mama, ayah, wayang, boneka (seperti di gambar) dll. Kadang jg interaksi kakak-adik ini adem ayem, kadang jg rame deh. Seperti kejadian berikut.

Pas sudah tau hamil anak kedua, anak pertama sudah diinfokan, diberikan pengertian, ditambah-tambah value mengenai senangnya mempunyai adik. Pas lahir, anak pertama.jg dilibatkan, seperti menginap menemani adik di rs, membantu mama mengambil diaper, baju, celana dan skr yg paling srg dilakukan bermain dan menemani adik.

Memang beberapa kali responnya masih belum baik seperti ktk adiknya mengambil mainannya, dia bilang adik kl mau mainan F izin dl dong, lalu mengambil paksa dr tangan adik. Adiknya yg masih bayi belum ngerti senyum senyum atau nangis.

Yg dilakukan Mama:
1. Menyelesaikan emosi (selftalk): bicara ke diri sendiri tenang, jangan panik, si kk blm sepenuhnya paham (krn masih belajar). Menyadari bahwa ini adalah fitrah interaksi antara kakak-adik. Jd sebaiknya jgn dilukai dg membela salah satunya.

2. Fokus pd tujuan, ketajaman indra, dan bangun kedekatan:
F, kr2 gmn rasanya F diambil paksa mainan org lain dr tangan F? (Ga enak) ga enak kan ya, berarti kr2 harusnya gmn ambil mainan F dr tangan adik? (Bilang dl k adik, adik ga boleh ambil mainan F kl belum izin. Trs F bil F ambil mainan F y). Kl adik ga mau gmn? (Ya F ambil). Ambilny gmn? (Pelan2). Kl adikny nangis? (F bil maaf ya dik, ini mainan F. Dan cari mainan lain unt adik pegang). Kl adiknya ga nangis? (F bil makasih). Jd kl adiknya ga nangis aja bil makasih? (Hehe). Kl adik nangis mainan ud d tangan F bil makasih jg ga ya? (Iya bil makasih jg). Terima kasih y F. Main bareng adik lg yuuk. (Iya). Mama mnt tlg contohin ke adik yg baik ya Nak. (Iya). Terima kasih Nak {sambil cium kepala F}

Semoga tidak ada sibling rivalry, namun yang ada saling mencintai, menyayangi, menghargai, menghormati dan saling menjaga dalam kebaikan.

Visualisasi Diri

Visualisasi Diri Agar Anak Mandiri

Sempat bingung gimana ya cara agar anak konsisten bisa mengerjakan semua pekerjaannya sendiri (mandiri)? Tentu saja pekerjaan yang sesuai dengan umurnya. Berikut ada video yang saya dapatkan dari trainingย Tranforming Behaviour SkillsIย yang berlangsung pada tanggal 7-9 September 2018 di Hotel Morissey Jakarta kemarin. Video ini menceritakan seorang atlet cilik bernama Rebecca Owen yang kesulitan melakukan suatu gerakan. Pelatihnya membantu dia dengan cara visualisasi diri. Jadi, si Rebecca diminta untuk membayangkan dengan mata terpejam kalau dia bisa melakukan gerakan tersebut. Dalam video tersebut, tampak bagaimana Rebecca menggerakkan seluruh badannya saat sedang memvisualisasi dirinya berhasil melakukan suatu gerakan tersebut. Di bawah ini adalah videonya.

Video di atas saya tunjukkan ke anak saya dengan maksud agar dia bisa membayangkan dirinya bisa mandiri melakukan aktivitas yang dia bisa lakukan. Sebelum menunjukkan video tersebut, saya menceritakan mengenai isi ceritanya. Setelah itu, saya katakan bahwa bagaimana dia bisa berhasil tujuannya dengan memvisualisasi dirinya berhasil. Lalu saya tanya, apakah anak saya mau mempraktekkan hal ini untuk praktek kemandirian, dimana pekerjaan yang bisa dia kerjakan, dia kerjakan sendiri? Dia bilang mau. Alhamdulillah. Lalu saya tanya kembali ke anak saya; kira-kira kapan mau mandiri? Dia bilang besok. Jadi, kapan mau melatih visualisasi diri? Dia jawab sekarang. Mulailah latihan visualisasi diri. Dalam proses, saya mengarahkan bagaimana urutannya yang disesuaikan dengan jadwal harian kami. Dimulai dari bangun tidur, lalu ambil air wudhu sendiri (disini saya mengarahkan dimulai dari menyalakan lampu, baca doa, niat, ambil wudhu sesuai urutannya, keluar, dan diakhiri dengan doa wudhu. Begitu juga dengan serangkaian pekerjaan selanjutnya), shalat subuh, ngaji dan tahfidz sebentar lalu olahraga, mandi, makan, ke sekolah, shalat dzuhur di masjid, makan siang, bermain, menyiapkan kebutuhan tahfidz dan tahsin untuk pergi ke TPQ, mandi, shalat ashar di masjid, tahfidz dan tahsin di TPQ, siap-siap shalat maghrib di masjid, makan malam, siap-siap shalat isya di masjid, belajar, sikat gigi sebelum tidur, dibacakan buku, dan tidur. Dalam proses visualisasi disini, tidak lancar dengan sekali jalan, butuh berkali-kali visualisasinya. Visualisasi kami lakukan sebelum tidur. Saya tidak mengharap banyak, karena proses visualisai belum mulus.

Keesokan harinya…

Bunyi alarm bangun pagi berbunyi. Memang bangun, tapi saya lupa untuk langsung menyalakan lampu kamar.

S: Mas, alarm sudah bunyi. Tandanya sudah pagi.

F: masih gelap.

S: Mama lupa nyalain lampu tadi, ini Mama sudah nyalakan. Bangun yuk.

F: masih ngantuk Ma.

S: kita main yuk.

F: main apa ma?

S: main siram-siraman yuk.

F: (bangun dan tertarik main). F, shalat dl ya Ma.

S: Ok.

Dari kejadian bangun pagi tersebut, dilanjutkan dengan pekerjaan lainnya sesuai jadwal harian dan berhasil dilakukan semuanya sendiri selama 1 hari tersebut. Saya tidak mengingatkannya lagi, ternyata (mungkin) masuk ke bawah sadarnya.

Di akhir setiap kegiatan, saya kasih pujian efektif. Puian efektif maksudnya ialah yang saya puji adalah usahanya bukan dirinya, agar dia tau bahwa yang hebat karena dia sudah berusaha untuk bisa, bukan karena dirinya semata tanpa usaha. Saya tanyakan juga apa yang dia rasakan ketika berhasil melakukan kegiatan tersebut sendiri. Dia menjawab senang dan bangga. Lalu, saya jadikan perasaan tersebut sebagaiย anchor agar dia bisa mengingat bahwa dia mampu melakukannya sendiri semua pekerjaan yang bisa dia lakukan. Tidak lupa, di akhir hari kami rayakan kecil-kecilan dengan makan di luar rumah, makanan yang sedang dia inginkan. Keesokan harinya pun, dia masih melakukannya sendiri. Kali ini saya hanya beri pujian efektif, tidak lagi rayakan. Berikut beberapa keberhasilan yang bisa dia lakukan dengan sendiri:

  • Makan
  • Mandi
  • Cuci sepeda
  • Siapin kebutuhan sekolah, TPQ, renang
  • Berangkat ke masjid dari parkiran ke shaf pria
  • Ke toilet
  • Ambil air wudhu
  • Buka pintu, tutup pintu ketika mau bepergian atau dari bepergian
  • Nyalakan lampu rumah dan tutup tirai sebelum maghrib
  • Merapihkan mainan

Semoga istiqamah dan kami rajin latihan.